Hukum Resonansi, Bioenergi, & Meditasi NAQS

Hukum Resonansi.
Hal ini mirip tapi tidak persis dengan Hukum Ketertarikan (the Law of Attraction) yang mengatakan bahwa apa yang Anda pancarkan ke luar sana adalah apa yang akan Anda tarik ke dalam hidup Anda. Like attracts like (Seperti/sejenis menarik seperti/sejenis)

Dimana Hukum Ketertarikan adalah benar-benar sebuah situasi, pribadi individual.
Hukum Resonansi menjelaskan tentang hubungan relasional di alam semeta. Hukum Resonansi harus dilakukan dengan melibatkan dua hal atau lebih yang terkait.

Seorang rekan sahabat saya mempunyai cerita yang sempurna untuk menggambarkan hukum ini ini. Dia telah bekerja sebagai pegawai administrasi di sebuah firma hukum beberapa tahun yang lalu dan melihat sendiri bagaimana Hukum Resonansi terjadi dan mempengaruhinya.

Dia mengatakan kepada saya, “aku duduk di samping seorang wanita selama tiga setengah tahun, kami berbagi meja Dia. bekerja di firma hukum selama sepuluh tahun bahkan sebelum aku sampai di sana dan ia benar-benar orang yang paling negatif yang pernah saya temui. Lebih buruk lagi, dia tidak pernah berhenti bicara Dan jadi rentetan rutin keluhan dan kebohongan..

“Saya bersimpati pada awalnya dan akan memberikan nasihat mendukung dan saran untuk pindah keluar dari pola pikir negatifnya. Akhirnya, Pola pikir saya sendiri mulai tidak bisa lepas dari mengamati kondisinya dan aku melihat diriku makin terpengaruh dan berlaku sepertinya, mulai suka mengeluh dan menjadi negatif setiap hari, minggu, bulan, dan akhirnya tahun berlalu. “

Jika Anda ada di sekitar seseorang secara konsisten, katakanlah selama delapan atau sembilan jam sehari, lima hari seminggu, atau jika Anda tinggal dengan seseorang yang telah gelap energi auranya, pesimis, dan Anda adalah seseorang yang memandang dunia dengan sikap positif, mungkin akan sulit untuk melawan alam bawah sadar anda yang menurunkan energi Anda karena mencoba untuk bersimpati dengan mereka.

Katakanlah Anda tidak bisa begitu saja berhenti dari pekerjaan di mana ada rekan kerja yang mengganggu atau mempunyai aura negatif. Anda akan perlu melakukan beberapa perlindungan diri ketika berhadapan dengan kepribadian negatif.

Hukum Resonansi mengatakan bahwa hubungan antara dua individu, terutama selama periode waktu yang panjang. Mengakibatkan terjadinya dua hal, yaitu akan membangkitkan energi yang negatif, menurunkan energi yang positif, atau menghasilkan kombinasi keduanya di mana mereka ‘ akan bertemu di suatu tempat di tengah.

Ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk melindungi diri dari tenggelam ke tingkat mereka.

Hal ini tidak selalu mungkin, tetapi langkah pertama adalah mengelilingi diri Anda dengan orang-orang positif. Namun, kenyataannya kita tidak selalu dapat memilih setiap orang yang kita kehendaki sebagai lingkungan bergaul yang sesuai dengan yang kita inginkan, contohnya adalah lingkungan kerja dimana kita menghabiskan waktu terbesar kita dalam 24 jam untuk bergaul bersama mereka. Kuncinya adalah anda harus tetap waspada dan sadar akan energi dari orang di sekitar kita. Jika energi negatif mereka menguasai energi positif kita, maka kita akan mendapatkan getaran energi kita akan ditarik ke bawah.

Jadi apa yang terjadi antara sahabat saya dan rekan kantornya tersebuat?
Yah, akhirnya sahabat saya, memutuskan dirinya untuk mempunyai sebuah meja baru di sisi lain dari kantor. Dia pergi ke manajer kantornya dan menjelaskana situasinya dan mengusulkan untuk mendapat sebuah meja yang tenang sendirian di dekat perpustakaan. Untunglah manajernya bisa memahamai situasinya dan mengizinkan dia memperoleh mejanya sendiri. Dan akhirnya dia merasakan beban berat telah dihapus dari beban kerjanya.

Namun tentu saja tidak semua orang dapat mengajukan untuk pindah meja atau pindah kantor. Tentu ada cara lain selain dengan cara menghindar tersebut. Yaitu dengan memperkuat vibrasi anda sendiri sehingga mencapai level Untouchable dan kemudian meningkat menjadi semakin kuat sehingga mencapai level Leader (Khalifah), yang mampu menjadi agen perubahan dan trendsetter bagi lingkungannya.

Memperkuat Bioenergi
Alam semesta terjadi / terbuat dari sekumpulan Energi. Semua benda hidup pada dasarnya adalah Kosong, akan tetapi berenergi. Seperti benda hidup, tubuh manusia terdiri dari Trilliuan sel yang masing-masing punya sumber dasar energi dikenal sebagai Bio-Energi. Tubuh kita sendiri mempunyai medan getaran gelombang elektro-magnetik, dimana secara terus-menerus berinteraksi dengan lingkungan sekelilingnya.

Bio-Energetik tubuh kita senantiasa dipengaruhi oleh berbagai faktor, baik secara internal maupun external yang menyebabkan ketidak-seimbangan tubuh.

Sudah lumrah dan jadi kepercayaan banyak Dokter dan Ahli Terapi seluruh dunia dimana distorsi (penyimpangan) energi tersebut adalah awalnya tahapan penyakit fisik. Tubuh kita berkemampuan untuk penyembuhan diri-sendiri dengan memperbaiki (kembali ke fungsi kerjanya sendiri) dari ketidak-seimbangan saat tubuh sudah memperoleh energi yang cukup.

Alam semesta yang kita tempati diatur oleh hukum alam spesifik. Quantum fisika adalah sains (ilmu) yang mempelajari hukum alam ini. Quantum fisika menganalisa pembentukan segala sesuatu yang jadi hambatan di alam semesta kita dan menyulusuri kembali kejadian alam tersebut untuk dikembalikan ke sumber asalnya ( origin).

Quantum fisika menjadikan sebuah molekul memecah jadi level sub-atom. Setelah molekul terurai jadi atom, lalu dipecahkan jadi sub-atom partikel yang terdiri-dari foton, elektron, neuron, dan lain-lain.

Quantum fisika sekarang ini membawa kita langsung ke pengembangan kemajuan dari penjelasan fenomena-fenomena spiritual yang selama ini di anggap masih termasuk di dalam ranah kajian ilmu ghaib yang sukar untuk dinalar.

Transformasi Bioenergi dengan NAQS
Energi Ilahiah NAQS mempunyai frekwensi getaran yang sangat tinggi dan halus (Suci) serta belum terpolarisasi. Sehingga sangat tepat bila digunakan untuk menyeimbangkan ketidak seimbangan energi. Energi kekuatan supernya Sangat bermanfaat untuk keseimbangan gelombang (amplifier), penyimpanan, pemfokusan, transferan dan transformasi energi. Energi Ilahiah NAQS dapat digunakan untuk membersihkan, menyembuhkan, menarik, melindungi dan menjaga perbaikan medan energi. Karena tubuh kita diperkirakan 70-90% cairan (air), Energi Ilahiah NAQS ini juga meningkatkan aliran lancar (hidrasi) dalam tubuh dengan rata-rata kenaikan 23,5 % dan level oksigen darah juga meningkat rata-rata minimum 9,6 %. Juga dapat meningkatkan kuantitas nutrisi makanan dan naikkan kesegarannya.

Cara Kerja :
Pada saat Energi Ilahiah NAQS dipancarkan pada tubuh, getaran resonansinya mengubah struktur sel tubuh menjadi struktur molekular kembali ke keadaaan semula (origin) dan menetralkan kandungan susbstansi (zat) asing yang tidak dibutuhkan tubuh kita sehingga memberikan kelancaran aliran energi (hidrasi) dan proses asimilasi dalam struktur molekular. Semakin lancar aliran (hidrasi), semakin berefisiensi kerja tubuh mentransportasikan nutrisi dan hormon-hormon, juga mengeluarkan toksin-toksin. Energi Ilahiah NAQS bekerja untuk sistim imunitas kekebalan tubuh dan sistem saraf juga. Ketika Energi Ilahiah NAQS digunakan pada tubuh atau semua organisme hidup, maka getaran resonansinya mengaktifkan kekuatan energi dalam sel dan tisue jaringan lunak, membuka saluran energi dimana inisialisasi proses penyembuhan mandiri akan ditingkatkan

Manfaat :

  1. Meningkatkan level energi tubuh.
  2. Memperlancar peredaran darah, sehingga meningkatkan kenerja metabolisme.
  3. Cairan tubuh dan sel lebih berenergi.
  4. Air yang diminum, udara kita bernafas dan makanan yang dimakan menjadi lebih berenergi dan bermanfaat untuk metabolisme.
  5. Menetralkan efek radiasi (perusak) dari udara dan makanan yang dikonsumsi.
  6. Menguatkan dan restorasi(kembali ke fungsinya) “ATP” bioenergi tubuh.
  7. Membuka dan menguatkan semua aliran energi (chi) dalam tubuh.
  8. Merangsang positif fungsi semua organ tubuh dan kekebalan (imun) tubuh untuk memperlancar penghantaran oksigen ke semua sel tubuh.

MEDITASI dan  RESONANSI

Apakah Meditasi ?
Ada banyak versi yang menerangkan pengertian meditasi. Ada yang mengatakan mengkonsentrasikan Pikiran.
Ada yang mengatakan menghentikan Pikiran.

Jika diambil definisi konsentrasi pikiran, ini berarti ‘memaksa’ pikiran untuk bekerja, seperti saat mengerjakan soal matematika. Padahal dalam latihan meditasi kita diarahkan untuk relaks, mengendorkan seluruh bagian tubuh. Jadi pengertian mengkonsentrasikan pikiran sepertinya bertentangan dengan pelaksanaan meditasi itu sendiri.

Jika diambil definisi menghentikan pikiran, ini berarti pikiran akan diam dan kosong. Tetapi aneh saat diam, malah terjadi aktivitas tertentu menjadi sangat optimal.

MEDITASI adalah MERESONANSI PIKIRAN.

Pengertian Resonansi :
Jika kita amati senar sebuah gitar, jika di petik maka senar akan bergetar, dan mengeluarkan bunyi dengan frekuensi tertentu (misal 440 Hz). Sebaliknya jika bunyi dengan frkewensi 440 Hz di lantunkan dekat senar tadi. Maka senar yang bersangkutan akan ‘terganggu’ sehingga ikut bergetar, atau istilah bakunya Senar gitar BERESONANSI terhadap frekwensi lingkungan. Frekwensi 440 pada contoh diatas dikatakan sebagai frekwensi Pribadi.

Untuk gendang telinga ternyata bisa beresonansi dengan rentang frekuensi yang cukup lebar mulai dari 40 HZ hingga 20 KHz. Sehingga dalam waktu yang bersamaan bisa mendeteksi banyak sekali frekwensi. Gendang telinga sebetulnya menerima semua frekwensi tersebut secara proporsional, tetapi otak kemudian melakukan seleksi sehinga hanya frekwensi tertentu yang diinginkan saja diperhatikan oleh otak.

Ini memungkinkan kita tetap bisa bercakap ditengah bising lalulintas misalnya.

Bagimana caranya supaya gendang telinga hanya mendengar sedikit frekwensi saja?
Atau bagaimana supaya bisa mendengan diatas 20KHz ?
Hanya ada satu cara, gendang telinga tersebut harus di ‘Adjust’ sehingga frekwensi pribadinya berubah dan daerah resonansi-nya berubah.

Analogi dengan gendang telinga, Otak juga mempunyai frekwensi pribadi yang sangat lebar. Contohnya, ketika kita sedang melamun segala macam gambaran bisa muncul.

Jika dikaitkan dengan Holografik Universe, dan Teori kesetimbangan bagian kesetimbangan informasi/pola,
Maka di setiap titik di alam semesta akan mewarisi semua informasi. Termasuk di dalam Otak kita.

Sel Otak akan beresonansi dalam rentang tertentu saja. Ini berarti di setiap sel otak juga terdapat Informasi tentang seluruh alam semesta, pada rentang tertentu. Dalam kehidupan sehari-hari bagian filter pada Otak akan menyeleksi Informasi mana saja yang dianggap perlu, Informasi hasil filter itulah yang kemudian muncul kepermukaan sebagai aktifitas pikiran.

Bagaimana cara nya supaya kita bisa mendapatkan informasi yang lainnya?

  1. Fungsi Filter harus diredam.
  2. Dipilih supaya daerah resonansi begeser.

Untuk meredam fungsi filter maka ritme aktivitas kehidupan harus diturunkan sehingga tingkat kesiapan dari si filter akan menurun dan tidak mudah bereaksi. Untuk menurunkan aktifitas tersebut, caranya adalah dengan relaksasi, dan seterusnya. Sehingga kesiagaan filter akan menurun. Kegiatan ini adalah awal mula memasuki tahap Meditasi.

Pada keadaan relaks sempurna ini maka segala bentuk frekuensi informasi akan masuk tanpa ada filter lagi, akibatnya akan terjadi over-lap dan interferensi sehingga tidak bisa lagi dibedakan antara informasi-yang satu dengan yang lain. Acak-acakan, mungkin muncul ini mungkin muncul itu, mungkin tidak muncul apa-apa. Inilah gambar-gambar yang terlihat dalam Mimpi !

Setelah segala macam frekuensi bisa masuk, Sekarang tugas kita adalah bagaimana supaya Pikiran hanya beresonansi pada satu frekuensi saja. Dengan resonansi pada daerah frekwensi yang sempit, maka kita bisa mengarahkan dan memilih informasi sesuai dengan yang diinginkan saja.

Inilah tahap kedua dari meditasi setelah relaks, Kita melakukan ‘adjustment’ agar daerah resonansi menjadi sempit, biasaya dilakukan dengan memperhatikan hal tertentu, misalnya memperhatikan aliran napas atau detak jantung. Pada tahap ini penerima untuk frekuensi yang lain akan berhenti, sehingga terasa seperti berhentinya Pikiran.

Tetapi Otak akan tetap mempunyai frekuensi pribadi, hanya saja lebar daerah resonansinya menjadi sangat sempit (Fokus), Dengan demikian sensitifitas pada daerah frekwensi sempit tersebut menjadi sangat-sangat tinggi!

Maka hal-hal yang biasanya tidak terasa menjadi terdeteksi. Pada kondisi ini, tergantung frekuensi apa yang dipilih. Jika awalnya diniatkan untuk mendapat ilmu silat, maka informasi mengenai ilmu itu yang akan diperoleh.

Jika awalnya diniatkan untuk mendapat pencerahan, maka frekwensi pencerahan yang akan diperoleh. Jika ingin mengendalikan nafsu hiper seks, bisa sembuh seketika. Dsb.

Tentu saja hanya dengan Niat, jika dengan keinginan maka filter mulai lagi bekerja, jadi harus dengan Niat. Selebihnya relaks dan relaks. Kemudian menyelaraskan pikiran untuk mulai menyempitkan daerah frekuensi sehingga bisa beresonansi.

Tetapi tunggu dulu, ada hal yang harus dikaji ulang :

Untuk merubah frekuensi pribadi senar gitar misalnya maka harus memodifikasi zat atau sifat fisik senar tersebut. Demikian pula, untuk bisa ‘adjustment’ sel otak maka harus memodifikasi struktur sel tersebut.

So, apakah mungkin ?
Lalu frekwensi yang dipilih hanyalah dengan niat, (begitu kenyataan empirisnya),
Maka apakah zat-zat real seperti sel otak bisa dipengaruhi hanya dengan niat ?

Maka dalam hal ini Otak yang saya uraikan diatas, bukanlah hanya otak secara kasar, tetapi menyangkut sisi imaginer dari Otak yaitu Chakra Mahkota.

Inilah sebetulnya yang disebut Meditasi, yaitu suatu aktifitas untuk meresonansikan Otak + Chakra Mahkota agar menjadi sensitif dalam menerima frekwensi tertentu. Sehingga Pikiran sebagai substansi yang ‘sadar’ bisa mengenali sesuatu yang disebut ‘pencerahan’

Meditasi NAQS
Pelatihan dalam bentuk Meditasi NAQS adalah sebuah jalan yang ditawarkan oleh NAQS Methode atas pengendalian pikiran dan kesadaran. Untuk memperoleh ketenangan bathin dan Fikiran serta sebagai sarana untuk pendekatan diri kepada Tuhan dan melakukan penyempurnaan jiwa dengan menyelaraskan atau meresonansikan vibrasi energi pribadinya dengan vibrasi Frekwensi Energi Ilahiah NAQS (Nuurun ‘ala nuurin) sehingga terjadilah sebuah proses Evolusi yang Holistik yang meliputi Body, Mind, & Spirit (Jasmani, Jiwa, & Ruh).

Karena meditasi NAQS menggunakan tekhnik resonansi dengan energi Kultivasi NAQS, maka hasilnya tentu tidak sama dengan tekhnik meditasi yang lain. Tahapan-tahapan yang ditempuhnyapun berbeda. Oleh karena itu belajar NAQS Methode tanpa memahami intisari pelajaran ini, maka si pelajar tidak akan memperoleh suatu hasil yang maksimal. Yang perlu di ingat adalah NAQS adalah sebuah sistem, anda tidak akan memperoleh manfaat yang banyak bila anda setengah-setengah dalam mengikutinya.

Jadilah bagian dari sistem, jagalah kondisi sistem, maka sistem akan menjagamu.
Iklan

>Hukum Resonansi, Bioenergi, & Meditasi NAQS

>Hukum Resonansi.
Hal ini mirip tapi tidak persis dengan Hukum Ketertarikan (the Law of Attraction) yang mengatakan bahwa apa yang Anda pancarkan ke luar sana adalah apa yang akan Anda tarik ke dalam hidup Anda. Like attracts like (Seperti/sejenis menarik seperti/sejenis)

Dimana Hukum Ketertarikan adalah benar-benar sebuah situasi, pribadi individual.
Hukum Resonansi menjelaskan tentang hubungan relasional di alam semeta. Hukum Resonansi harus dilakukan dengan melibatkan dua hal atau lebih yang terkait.

Seorang rekan sahabat saya mempunyai cerita yang sempurna untuk menggambarkan hukum ini ini. Dia telah bekerja sebagai pegawai administrasi di sebuah firma hukum beberapa tahun yang lalu dan melihat sendiri bagaimana Hukum Resonansi terjadi dan mempengaruhinya.

Dia mengatakan kepada saya, “aku duduk di samping seorang wanita selama tiga setengah tahun, kami berbagi meja Dia. bekerja di firma hukum selama sepuluh tahun bahkan sebelum aku sampai di sana dan ia benar-benar orang yang paling negatif yang pernah saya temui. Lebih buruk lagi, dia tidak pernah berhenti bicara Dan jadi rentetan rutin keluhan dan kebohongan..

“Saya bersimpati pada awalnya dan akan memberikan nasihat mendukung dan saran untuk pindah keluar dari pola pikir negatifnya. Akhirnya, Pola pikir saya sendiri mulai tidak bisa lepas dari mengamati kondisinya dan aku melihat diriku makin terpengaruh dan berlaku sepertinya, mulai suka mengeluh dan menjadi negatif setiap hari, minggu, bulan, dan akhirnya tahun berlalu. “

Jika Anda ada di sekitar seseorang secara konsisten, katakanlah selama delapan atau sembilan jam sehari, lima hari seminggu, atau jika Anda tinggal dengan seseorang yang telah gelap energi auranya, pesimis, dan Anda adalah seseorang yang memandang dunia dengan sikap positif, mungkin akan sulit untuk melawan alam bawah sadar anda yang menurunkan energi Anda karena mencoba untuk bersimpati dengan mereka.

Katakanlah Anda tidak bisa begitu saja berhenti dari pekerjaan di mana ada rekan kerja yang mengganggu atau mempunyai aura negatif. Anda akan perlu melakukan beberapa perlindungan diri ketika berhadapan dengan kepribadian negatif.

Hukum Resonansi mengatakan bahwa hubungan antara dua individu, terutama selama periode waktu yang panjang. Mengakibatkan terjadinya dua hal, yaitu akan membangkitkan energi yang negatif, menurunkan energi yang positif, atau menghasilkan kombinasi keduanya di mana mereka ‘ akan bertemu di suatu tempat di tengah.

Ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk melindungi diri dari tenggelam ke tingkat mereka.

Hal ini tidak selalu mungkin, tetapi langkah pertama adalah mengelilingi diri Anda dengan orang-orang positif. Namun, kenyataannya kita tidak selalu dapat memilih setiap orang yang kita kehendaki sebagai lingkungan bergaul yang sesuai dengan yang kita inginkan, contohnya adalah lingkungan kerja dimana kita menghabiskan waktu terbesar kita dalam 24 jam untuk bergaul bersama mereka. Kuncinya adalah anda harus tetap waspada dan sadar akan energi dari orang di sekitar kita. Jika energi negatif mereka menguasai energi positif kita, maka kita akan mendapatkan getaran energi kita akan ditarik ke bawah.

Jadi apa yang terjadi antara sahabat saya dan rekan kantornya tersebuat?
Yah, akhirnya sahabat saya, memutuskan dirinya untuk mempunyai sebuah meja baru di sisi lain dari kantor. Dia pergi ke manajer kantornya dan menjelaskana situasinya dan mengusulkan untuk mendapat sebuah meja yang tenang sendirian di dekat perpustakaan. Untunglah manajernya bisa memahamai situasinya dan mengizinkan dia memperoleh mejanya sendiri. Dan akhirnya dia merasakan beban berat telah dihapus dari beban kerjanya.

Namun tentu saja tidak semua orang dapat mengajukan untuk pindah meja atau pindah kantor. Tentu ada cara lain selain dengan cara menghindar tersebut. Yaitu dengan memperkuat vibrasi anda sendiri sehingga mencapai level Untouchable dan kemudian meningkat menjadi semakin kuat sehingga mencapai level Leader (Khalifah), yang mampu menjadi agen perubahan dan trendsetter bagi lingkungannya.

Memperkuat Bioenergi
Alam semesta terjadi / terbuat dari sekumpulan Energi. Semua benda hidup pada dasarnya adalah Kosong, akan tetapi berenergi. Seperti benda hidup, tubuh manusia terdiri dari Trilliuan sel yang masing-masing punya sumber dasar energi dikenal sebagai Bio-Energi. Tubuh kita sendiri mempunyai medan getaran gelombang elektro-magnetik, dimana secara terus-menerus berinteraksi dengan lingkungan sekelilingnya.

Bio-Energetik tubuh kita senantiasa dipengaruhi oleh berbagai faktor, baik secara internal maupun external yang menyebabkan ketidak-seimbangan tubuh.

Sudah lumrah dan jadi kepercayaan banyak Dokter dan Ahli Terapi seluruh dunia dimana distorsi (penyimpangan) energi tersebut adalah awalnya tahapan penyakit fisik. Tubuh kita berkemampuan untuk penyembuhan diri-sendiri dengan memperbaiki (kembali ke fungsi kerjanya sendiri) dari ketidak-seimbangan saat tubuh sudah memperoleh energi yang cukup.

Alam semesta yang kita tempati diatur oleh hukum alam spesifik. Quantum fisika adalah sains (ilmu) yang mempelajari hukum alam ini. Quantum fisika menganalisa pembentukan segala sesuatu yang jadi hambatan di alam semesta kita dan menyulusuri kembali kejadian alam tersebut untuk dikembalikan ke sumber asalnya ( origin).

Quantum fisika menjadikan sebuah molekul memecah jadi level sub-atom. Setelah molekul terurai jadi atom, lalu dipecahkan jadi sub-atom partikel yang terdiri-dari foton, elektron, neuron, dan lain-lain.

Quantum fisika sekarang ini membawa kita langsung ke pengembangan kemajuan dari penjelasan fenomena-fenomena spiritual yang selama ini di anggap masih termasuk di dalam ranah kajian ilmu ghaib yang sukar untuk dinalar.

Transformasi Bioenergi dengan NAQS
Energi Ilahiah NAQS mempunyai frekwensi getaran yang sangat tinggi dan halus (Suci) serta belum terpolarisasi. Sehingga sangat tepat bila digunakan untuk menyeimbangkan ketidak seimbangan energi. Energi kekuatan supernya Sangat bermanfaat untuk keseimbangan gelombang (amplifier), penyimpanan, pemfokusan, transferan dan transformasi energi. Energi Ilahiah NAQS dapat digunakan untuk membersihkan, menyembuhkan, menarik, melindungi dan menjaga perbaikan medan energi. Karena tubuh kita diperkirakan 70-90% cairan (air), Energi Ilahiah NAQS ini juga meningkatkan aliran lancar (hidrasi) dalam tubuh dengan rata-rata kenaikan 23,5 % dan level oksigen darah juga meningkat rata-rata minimum 9,6 %. Juga dapat meningkatkan kuantitas nutrisi makanan dan naikkan kesegarannya.

Cara Kerja :
Pada saat Energi Ilahiah NAQS dipancarkan pada tubuh, getaran resonansinya mengubah struktur sel tubuh menjadi struktur molekular kembali ke keadaaan semula (origin) dan menetralkan kandungan susbstansi (zat) asing yang tidak dibutuhkan tubuh kita sehingga memberikan kelancaran aliran energi (hidrasi) dan proses asimilasi dalam struktur molekular. Semakin lancar aliran (hidrasi), semakin berefisiensi kerja tubuh mentransportasikan nutrisi dan hormon-hormon, juga mengeluarkan toksin-toksin. Energi Ilahiah NAQS bekerja untuk sistim imunitas kekebalan tubuh dan sistem saraf juga. Ketika Energi Ilahiah NAQS digunakan pada tubuh atau semua organisme hidup, maka getaran resonansinya mengaktifkan kekuatan energi dalam sel dan tisue jaringan lunak, membuka saluran energi dimana inisialisasi proses penyembuhan mandiri akan ditingkatkan

Manfaat :

  1. Meningkatkan level energi tubuh.
  2. Memperlancar peredaran darah, sehingga meningkatkan kenerja metabolisme.
  3. Cairan tubuh dan sel lebih berenergi.
  4. Air yang diminum, udara kita bernafas dan makanan yang dimakan menjadi lebih berenergi dan bermanfaat untuk metabolisme.
  5. Menetralkan efek radiasi (perusak) dari udara dan makanan yang dikonsumsi.
  6. Menguatkan dan restorasi(kembali ke fungsinya) “ATP” bioenergi tubuh.
  7. Membuka dan menguatkan semua aliran energi (chi) dalam tubuh.
  8. Merangsang positif fungsi semua organ tubuh dan kekebalan (imun) tubuh untuk memperlancar penghantaran oksigen ke semua sel tubuh.

MEDITASI dan  RESONANSI

Apakah Meditasi ?
Ada banyak versi yang menerangkan pengertian meditasi. Ada yang mengatakan mengkonsentrasikan Pikiran.
Ada yang mengatakan menghentikan Pikiran.

Jika diambil definisi konsentrasi pikiran, ini berarti ‘memaksa’ pikiran untuk bekerja, seperti saat mengerjakan soal matematika. Padahal dalam latihan meditasi kita diarahkan untuk relaks, mengendorkan seluruh bagian tubuh. Jadi pengertian mengkonsentrasikan pikiran sepertinya bertentangan dengan pelaksanaan meditasi itu sendiri.

Jika diambil definisi menghentikan pikiran, ini berarti pikiran akan diam dan kosong. Tetapi aneh saat diam, malah terjadi aktivitas tertentu menjadi sangat optimal.

MEDITASI adalah MERESONANSI PIKIRAN.

Pengertian Resonansi :
Jika kita amati senar sebuah gitar, jika di petik maka senar akan bergetar, dan mengeluarkan bunyi dengan frekuensi tertentu (misal 440 Hz). Sebaliknya jika bunyi dengan frkewensi 440 Hz di lantunkan dekat senar tadi. Maka senar yang bersangkutan akan ‘terganggu’ sehingga ikut bergetar, atau istilah bakunya Senar gitar BERESONANSI terhadap frekwensi lingkungan. Frekwensi 440 pada contoh diatas dikatakan sebagai frekwensi Pribadi.

Untuk gendang telinga ternyata bisa beresonansi dengan rentang frekuensi yang cukup lebar mulai dari 40 HZ hingga 20 KHz. Sehingga dalam waktu yang bersamaan bisa mendeteksi banyak sekali frekwensi. Gendang telinga sebetulnya menerima semua frekwensi tersebut secara proporsional, tetapi otak kemudian melakukan seleksi sehinga hanya frekwensi tertentu yang diinginkan saja diperhatikan oleh otak.

Ini memungkinkan kita tetap bisa bercakap ditengah bising lalulintas misalnya.

Bagimana caranya supaya gendang telinga hanya mendengar sedikit frekwensi saja?
Atau bagaimana supaya bisa mendengan diatas 20KHz ?
Hanya ada satu cara, gendang telinga tersebut harus di ‘Adjust’ sehingga frekwensi pribadinya berubah dan daerah resonansi-nya berubah.

Analogi dengan gendang telinga, Otak juga mempunyai frekwensi pribadi yang sangat lebar. Contohnya, ketika kita sedang melamun segala macam gambaran bisa muncul.

Jika dikaitkan dengan Holografik Universe, dan Teori kesetimbangan bagian kesetimbangan informasi/pola,
Maka di setiap titik di alam semesta akan mewarisi semua informasi. Termasuk di dalam Otak kita.

Sel Otak akan beresonansi dalam rentang tertentu saja. Ini berarti di setiap sel otak juga terdapat Informasi tentang seluruh alam semesta, pada rentang tertentu. Dalam kehidupan sehari-hari bagian filter pada Otak akan menyeleksi Informasi mana saja yang dianggap perlu, Informasi hasil filter itulah yang kemudian muncul kepermukaan sebagai aktifitas pikiran.

Bagaimana cara nya supaya kita bisa mendapatkan informasi yang lainnya?

  1. Fungsi Filter harus diredam.
  2. Dipilih supaya daerah resonansi begeser.

Untuk meredam fungsi filter maka ritme aktivitas kehidupan harus diturunkan sehingga tingkat kesiapan dari si filter akan menurun dan tidak mudah bereaksi. Untuk menurunkan aktifitas tersebut, caranya adalah dengan relaksasi, dan seterusnya. Sehingga kesiagaan filter akan menurun. Kegiatan ini adalah awal mula memasuki tahap Meditasi.

Pada keadaan relaks sempurna ini maka segala bentuk frekuensi informasi akan masuk tanpa ada filter lagi, akibatnya akan terjadi over-lap dan interferensi sehingga tidak bisa lagi dibedakan antara informasi-yang satu dengan yang lain. Acak-acakan, mungkin muncul ini mungkin muncul itu, mungkin tidak muncul apa-apa. Inilah gambar-gambar yang terlihat dalam Mimpi !

Setelah segala macam frekuensi bisa masuk, Sekarang tugas kita adalah bagaimana supaya Pikiran hanya beresonansi pada satu frekuensi saja. Dengan resonansi pada daerah frekwensi yang sempit, maka kita bisa mengarahkan dan memilih informasi sesuai dengan yang diinginkan saja.

Inilah tahap kedua dari meditasi setelah relaks, Kita melakukan ‘adjustment’ agar daerah resonansi menjadi sempit, biasaya dilakukan dengan memperhatikan hal tertentu, misalnya memperhatikan aliran napas atau detak jantung. Pada tahap ini penerima untuk frekuensi yang lain akan berhenti, sehingga terasa seperti berhentinya Pikiran.

Tetapi Otak akan tetap mempunyai frekuensi pribadi, hanya saja lebar daerah resonansinya menjadi sangat sempit (Fokus), Dengan demikian sensitifitas pada daerah frekwensi sempit tersebut menjadi sangat-sangat tinggi!

Maka hal-hal yang biasanya tidak terasa menjadi terdeteksi. Pada kondisi ini, tergantung frekuensi apa yang dipilih. Jika awalnya diniatkan untuk mendapat ilmu silat, maka informasi mengenai ilmu itu yang akan diperoleh.

Jika awalnya diniatkan untuk mendapat pencerahan, maka frekwensi pencerahan yang akan diperoleh. Jika ingin mengendalikan nafsu hiper seks, bisa sembuh seketika. Dsb.

Tentu saja hanya dengan Niat, jika dengan keinginan maka filter mulai lagi bekerja, jadi harus dengan Niat. Selebihnya relaks dan relaks. Kemudian menyelaraskan pikiran untuk mulai menyempitkan daerah frekuensi sehingga bisa beresonansi.

Tetapi tunggu dulu, ada hal yang harus dikaji ulang :

Untuk merubah frekuensi pribadi senar gitar misalnya maka harus memodifikasi zat atau sifat fisik senar tersebut. Demikian pula, untuk bisa ‘adjustment’ sel otak maka harus memodifikasi struktur sel tersebut.

So, apakah mungkin ?
Lalu frekwensi yang dipilih hanyalah dengan niat, (begitu kenyataan empirisnya),
Maka apakah zat-zat real seperti sel otak bisa dipengaruhi hanya dengan niat ?

Maka dalam hal ini Otak yang saya uraikan diatas, bukanlah hanya otak secara kasar, tetapi menyangkut sisi imaginer dari Otak yaitu Chakra Mahkota.

Inilah sebetulnya yang disebut Meditasi, yaitu suatu aktifitas untuk meresonansikan Otak + Chakra Mahkota agar menjadi sensitif dalam menerima frekwensi tertentu. Sehingga Pikiran sebagai substansi yang ‘sadar’ bisa mengenali sesuatu yang disebut ‘pencerahan’

Meditasi NAQS
Pelatihan dalam bentuk Meditasi NAQS adalah sebuah jalan yang ditawarkan oleh NAQS Methode atas pengendalian pikiran dan kesadaran. Untuk memperoleh ketenangan bathin dan Fikiran serta sebagai sarana untuk pendekatan diri kepada Tuhan dan melakukan penyempurnaan jiwa dengan menyelaraskan atau meresonansikan vibrasi energi pribadinya dengan vibrasi Frekwensi Energi Ilahiah NAQS (Nuurun ‘ala nuurin) sehingga terjadilah sebuah proses Evolusi yang Holistik yang meliputi Body, Mind, & Spirit (Jasmani, Jiwa, & Ruh).

Karena meditasi NAQS menggunakan tekhnik resonansi dengan energi Kultivasi NAQS, maka hasilnya tentu tidak sama dengan tekhnik meditasi yang lain. Tahapan-tahapan yang ditempuhnyapun berbeda. Oleh karena itu belajar NAQS Methode tanpa memahami intisari pelajaran ini, maka si pelajar tidak akan memperoleh suatu hasil yang maksimal. Yang perlu di ingat adalah NAQS adalah sebuah sistem, anda tidak akan memperoleh manfaat yang banyak bila anda setengah-setengah dalam mengikutinya.

Jadilah bagian dari sistem, jagalah kondisi sistem, maka sistem akan menjagamu.

Hot Stones Therapy

Kulit kusam dan wajah tak cerah sebetulnya tidak hanya disebabkan oleh kesalahan perawatan, tetapi juga oleh stres dan kelelahan. Dua kondisi itu bisa menghilangkan sinar kecantikan. Untuk mengatasi stres dan kelelahan, Anda bisa mencoba hot stone massage. Treatment itu tak hanya membuat otot-otot Anda kembali relaks, tetapi hati Anda juga tenang.

Apakah Hot Stone Massage itu?

Hot Stone Massage adalah seni penyembuhan kuno yang berasal lebih dari 2000 tahun yang lalu. Merupakan salah satu bentuk terapi yang sangat unik dengan mempergunakan batu yang dipanaskan dengan air sebagai alat atau media untuk melakukan terapi penyembuhan/pemijatan. Praktek terapi dengan cara kuno ini terus berkembang di dalam popularitas pelayanan spa di seluruh dunia hingga saat ini.

Jenis batu yang dipergunakan untuk terapi Hot Stone Massage adalah batu alam yang berjenis VOLCANIC BASALT STONE atau batu yang terbentuk dari leleran lava cair dari gunung berapi, yang mendingin ketika bertemu dengan air. Jenis batu ini dipilih karena mempunyai kelebihan dalam hal menyerap dan menyimpan panas. Basalt mampu menyimpan panas lebih lama dari semua jenis batu alam yang lain.

Hot Stone Massage merupakan perpaduan teknik antara massage ayuverda seperti yoga, Chi yaitu energi vital yang ada di tubuh, meditasi dari shiatsu dan juga Swedish yang lebih memusatkan perhatian pada pernapasan dengan massage lembut dan perlahan.

Ada dua cara dalam aplikasi/penggunaan Hot Stone untuk terapi :

Pertama dengan cara hanya meletakan Hot Stone (stationary placement stones) pada bagian tubuh tertentu untuk memberikan energi. Hal ini memberikan rasa hangat pada bagian tubuh yang sedang diterapi dan memberikan efek rasa relaks serta tenang pada pikiran karena ketegangan akan terasa mencair dan berkurang seiring dengan memudarnya rasa hangat dari batu secara perlahan.

Awalnya batu-batu basalt dipanaskan dalam air. Lalu batu diletakkan pada titik cakra atau reiki di tubuh.

Untuk titik cakra, batu diletakkan pada bawah dan atas pusar, di bawah area jantung, area jantung, clavikula, dan di tengah dahi. Sedangkan pada titik reiki, batu diletakkan pada area jantung, clavikula, hidung dan di tengah dahi.

Untuk reiki, berguna untuk pencernaan dan aura pada tubuh. Sedangkan titik cakra bermanfaat untuk energi, emosi dan juga pencernaan. Dan kedua titik tersebut berguna untuk mengeluarkan energi negatif dan memasukkan energi positif.

Mengapa batu harus dipanaskan? Karena batu yang hangat akan menyeimbangkan fungsi titik-titik cakra dan reiki di tubuh, sehingga pasien merasa lebih baik dan tentram. “Tingkat panas atau hangatnya batu tergantung selera atau ketahanan pasien. Apabila masih terasa panas di tubuh pasien, biasanya terapis akan mendinginkannya dengan handuk.

Kedua adalah dengan cara mempergunakan Hot Stone sebagai alat untuk memijat (to actually massage). Batu yang hangat itu digunakan untuk massage dengan tekanan tertentu di seluruh tubuh. Dengan demikian, paduan kehangatan dan tekanan dari batu yang keras terasa sangat efektif. Pasien akan merasa lebih relaks, badan yang terasa sakit-sakit sehabis beraktivitas menjadi lebih lega dan tenang. Kehangatan yang dihasilkan dari batu akan membuat otot tubuh relaks lebih cepat serta mudah dari pada cara pijat konvensional.

Keunikan Hot Stone Massage yang paling utama adalah dapat memberikan dan menyeimbangkan dual hal hanya dalam satu terapi, yaitu memberikan sirkulasi energi dan merilekskan tubuh sekaligus.

Kuantum Cahaya Qalbu

Kuantum Cahaya Qalbu
NAQS Methode
Metode Holistik Pengembangan Diri Dan Kesempurnaan Hidup Berbasis Energi Ilahiah NAQS.
NAQS : Nur Atomic Quanta System (Sistem Spektrum Energi Cahaya Ilahi)
JAYA DI DUNIA BAHAGIA DI SURGA
LOVE,  PEACE, & HARMONY

NAQS Methode adalah tekhnik efektif untuk membangkitkan kemampuan :

1. Penyembuhan dengan tekhik :

  • a. Seni Pernafasan Bioenergy NAQS Alam.
  • b. Therapy Quantum Touch (Sentuhan Kuantum)
  • c. Therapy Energi NAQS
  • d. Therapy Energi Kultivasi NAQS

2. Evolusi Holistik yang meliputi :

  • a. Bioenergi Power & Evolution (Peningkatan Kesehatan & Imunitas Tubuh)
  • b. Mind Power & Evolution (Kekuatan Fikiran & Evolusi Kesadaran)
  • c. Heart Power & Evolution (Aktivasi Potensi Hati & Evolusi Hati Nurani)
  • d. Spiritual Power & Evolution (Aktivasi Kesadaran Ilahiah & Evolusi Ruhani)

3. Tekhnik Materialisasi (Perwujudan Daya Cipta) :

Aplikasi Praktek dari The Law of Attraction dalam Film “The Secret”
  • a. Proteksi Diri
  • b. Healing (Penyembuhan)
  • c. Mewujudkan segala keinginan

BONUS :

  • VCD THE SECRET
  • VCD PANDUAN SENI PERNAFASAN BIOENERGI NAQS ALAM
  • MANUAL ILMU TOTOK JARI EFT ( Emotional Freedom Technique )

    Evolusi dan Insan Kamil

    “Dan sesungguhnya telah Kami muliakan anak-anak Adam, Kami angkut mereka di daratan dan di lautan, Kami beri mereka rejeki dari yang baik-baik dan Kami lebihkan mereka dengan kelebihan yang sempurna atas kebanyakan makhluk yang telah Kami ciptakan.” [Q.S. al-Israa’ 17:70]

    Sebagai makhluk yang sempurna berarti manusia dikatakan sebagai makhluk yang paling berevolusi di muka bumi ini. Organisme yang paling mampu mengendalikan lingkungan dan organisme yang lain, serta paling mampu menjamin kelangsungan hidupnya dan paling mampu melakukan pelestarian dirinya. Pemahaman kita sekarang tentang evolusi merupakan hasil dari kenyataan bahwa kita telah berevolusi hingga sekarang dengan cara mengeksplorasi realitas fisik melalui panca indera. Melalui panca indera kita mengetahui bahwa setiap tindakan merupakan sebab yang berakibat.

    Ketika lingkungan fisik dilihat hanya dari sudut pandang panca indera, kelangsungan hidup fisik tampak menjadi kriteria evolusi yang mendasar, karena tidak ada jenis evolusi lain yang dapat dikenali. Ketika persepsi dunia fisik terbatas pada persepsi panca indera, dasar kehidupan dalam arena fisik adalah rasa takut.

    Kekuatan untuk mengendalikan lingkungan, dan semua yang berada pada lingkungan itu tampak menjadi esensial.

    Kebutuhan pada kekuatan fisik menghasilkan suatu jenis kompetisi yang mempengaruhi setiap aspek kehidupan kita. Kebutuhan itu mempengaruhi hubungan antar teman, antar kekasih, antar negara, antar ras, antar jenis kelamin. Kekuatan eksternal ini dapat diperoleh dan dapat pula menghilang.

    Persepsi tentang kekuatan sebagai sesuatu yang bersifat eksternal telah membentuk struktur kehidupan dan ekonomi kita. Uang merupakan simbol kekuatan eksternal. Orang yang memiliki uang terbanyak memiliki kemampuan terbesar untuk mengendalikan lingkungan beserta isinya. Pendidikan, status sosial, ketenaran dan barang-barang yang dapat dimiliki lainnya, jika dipandang dari pengertian peningkatan keamanan, merupakan simbol-simbol kekuatan eksternal. Rasa takut merupakan akibat dari cara memandang kekuatan sebagai sesuatu yang bersifat eksternal.

    Perebutan untuk memperoleh kekuatan eksternal merupakan inti semua kekerasan. Inti sekunder dibalik konflik ideologis, seperti kapitalisme melawan komunisme, konflik keagamaan dan geografis, serta konflik keluarga dan perkawinan, tak lain adalah kekuatan eksternal.

    Dari dinamika ini, kita menemukan pemahaman kita sekarang tentang evolusi sebagai proses peningkatan kemampuan secara terus-menerus untuk menguasai lingkungan dan pihak lain. Definisi ini mencerminkan keterbatasan pemahaman dunia fisik hanya dengan menggunakan panca indera. Definisi itu mencerminkan perebutan kekuatan eksternal yang diakibatkan oleh rasa takut.

    Fenomena munculnya aliran-aliran yang dianggap “sesat” belakangan ini mungkin merupakan pencarian manusia akan makna yang lebih mendalam atau mungkin juga hanya usaha-usaha alternatif manusia atau sekelompok manusia untuk memperoleh kekuatan eksternal. Manusia  yang menyatakan aliran lain yang memiliki kepercayaan yang berseberangan dengannya merupakan aliran sesat, juga tidak kalah sesatnya. Mereka semua tersesat dalam perebutan kekuatan eksternal. Jika kita masih menganggap diri kita lebih eksklusif, lebih suci, lebih berpengetahuan daripada orang lain maka kitapun masih tersesat.

    Setelah melewati berbagai kebrutalan, baik antar individu maupun antara satu kelompok dengan kelompok lainnya, sekarang menjadi jelas bahwa rasa tidak aman yang mendasari persepsi kekuatan sebagai sesuatu yang bersifat eksternal tidak dapat disembuhkan dengan cara mengumpulkan kekuatan eksternal. Kita harus memperluas dan memperdalam pemahaman kita yang akan menuntun kita pada suatu jenis kekuatan lain, yaitu kekuatan cinta kasih, kekuatan yang tidak menghakimi apapun yang dihadapinya, kekuatan yang menghargai kebermaknaan dan tujuan dari segala rincian hal-hal terkecil yang ada di bumi.

    Kekuatan cinta kasih berakar pada sumber terdalam dari keberadaan kita. Seseorang yang digerakkan oleh kekuatan ini tidak mampu menjadikan siapapun atau apapun sebagai korban, dan orang ini sedemikian kuat, sedemikian berkuasa, sehingga tidak pernah terlintas dalam kesadarannya untuk menggunakan kekerasan pada orang lain.

    Bunda Theresa pernah berkata : “Kita tidak dapat melakukan hal-hal yang besar, yang dapat kita lakukan adalah melakukan hal-hal kecil dengan cinta yang besar”. Kehidupan umat manusia telah dibentuk secara mengagumkan oleh kekuasaan dan cinta dari Dia yang bersedia “menyerahkan hidupnya” untuk orang lain. Karena itu Dia merupakan salah satu diantara spesies manusia yang paling berevolusi.

    Transformasi, membawa pemahaman kita tentang evolusi dari evolusi fisik menjadi evolusi spiritual. Dengan bercermin pada pemahaman tentang evolusi yang baru dan lebih luas, pemahaman yang dapat memvalidasi kebenaran terdalam kita, kita dapat melihat arah dan arti evolusi itu dalam pengertian apa yang kita alami, apa yang kita hargai, dan bagaimana kita bertindak.

    Kesadaran atau pencerahan adalah sebuah rahmat. Kita tidak dapat mengundang pencerahan itu. Bagaikan sedang kegerahan di dalam kamar, kita harus membuka jendela kamar kita agar angin sepoi-sepoi dapat masuk dan menyegarkan kita, tetapi kita tidak dapat mengundang angin itu untuk datang. Usaha yang dapat kita lakukan sekedar membuka jendela dan membiarkan angin itu masuk. Rahmat Ilahi bagaikan angin yang melimpah di alam semesta ini. Melaksanakan latihan spiritual, ibadah, ubudiyah dan kegiatan lain yang dianjurkan oleh-Nya adalah salah satu upaya untuk membuka jendela hati kita agar rahmat Allah dapat masuk.

    Evolusi Spiritual Adalah Potensi Manusia yang menjadikan manusia lebih mulia dari makhluk yang lain. Pohon dan tumbuhan, misalnya, adalah hampir tidak giat. Mereka termasuk kategori ‘kesadaran tertutup’. Namun, ketika kita mengamati mereka secara seksama, kita akan melihat bahwa mereka memiliki kesadaran yang terbatas. Jagadish Chandra Bose memberitakan bahwa tumbuh-tumbuhan memiliki kesadaran.44 Entitas hidup yang lain, seperti cacing atau ulat, serangga, dan binatang-binatang yang lain berada dalam “kesadaran mengkerut.’ Mereka tidak tertutup seperti tumbuh-tumbuhan, akan tetapi juga kesadaran mereka tidak berkembang sepenuhnya.

    Manusia memiliki ‘bibit kesadaran Ilahiah yang masih kuncup’. Sebuah pucuk kuncup nampaknya mengkerut, namun ia berpotensi untuk menjadi sekuntum bunga mekar. Kesadaran manusia memiliki potensi yang serupa. Jadi, umat manusia memiliki kemampuan bawaan untuk mengembangkan kesadaran sampai batas hampir tak terhingga, hingga titik mengetahui Kebenaran Mutlak. Spesies yang lain tidak memiliki kemampuan khusus ini. Itulah sebabnya Allah mempermaklumkan bahwa bentuk kehidupan manusia adalah yang paling tinggi, Insan Kamil khususnya dimaksudkan bagi bentuk kehidupan manusia.

    Kesadaran terus mengalami perkembangan dengan cara seperti ini karena tujuan kehidupan adalah untuk mencapai keadaan kesadaran Ilahiah. Jadi kehidupan adalah berbeda dengan badan-badan material yang ditempatinya. Dalam bentuk kehidupan manusia, ketika seseorang dengan tulus mulai bertanya tentang Allah, Kebenaran Mutlak, maka kesadaran spiritualnya yang seperti pucuk kuncup mulai mengalami perkembangan. Itulah keadaan kesadaran yang ‘mulai mekar.’ Ketika dia mempraktekkan disiplin-spiritual yang teratur sebagai hasil dari pertanyaannya, dia akan berkembang terus dan terus. Akhirnya, dia akan mencapai realisasi trancendental (keinsyafan rohani), kesadaran Tuhan yang sempurna, keadaan kesadaran yang ‘mekar sepenuhnya’.

    Pengetahuan ilmiah untuk mencari Kebenaran Mutlak akan menjadi sebuah perjalanan spiritual. Albert Einstein pernah menyatakan, “Hal yang penting adalah bukanlah untuk berhenti bertanya. Keingin-tahuan memiliki alasan tersendiri atas keberadaanya. Orang tak dapat berbuat apa-apa kecuali kagum dan terpesona ketika kita merenungkan misteri kekekalan, kehidupan, struktur realitas yang mengagumkan. Cukup jika seseorang semata-mata berusaha untuk memahami sedikit saja dari misteri-misteri ini setiap hari.”

    Evolusi Kesadaran Spiritual

    Apabila kita amati, maka sebenarnya umat manusia mengalami evolusi kesadaran spiritual dalam rangka menuju pencerahan puncak, yaitu bersatu kembali dengan kesejatian. Untuk mudahnya, kita dapat membagi tahap evolusi kesadaran itu menjadi empat tahap, yaitu:

    Tahap Pertama: Paradigma Dualistic.

    • Dalam tahap ini, kita memahami bahwa Tuhan adalah Yang Mahakuasa, pencipta alam semesta (kosmologi dan teologi).
    • Kita melihat segala sesuatu serba dua. Ada surga ada neraka, ada Tuhan ada iblis, Tuhan mahabaik tapi Tuhan menghukum, ada baik ada buruk, ada positif ada negatif, Tuhan memberi berkat tapi Tuhan menurunkan bencana dan musibah. Tahu Tuhan Mahacinta tapi mengatakan bahwa suatu bencana itu merupakan kehendak Tuhan.
    • Manusia boleh berencana, Tuhan yang menentukan.
    • Bila berbuat baik mengharapkan pahala, dan bila berbuat jahat akan disiksa.
    • Ego sangat kuat, ingin menang sendiri, masuk surga pun ingin duluan.

    Tahap Kedua: Paradigma Semi-dualistic.

    • Dalam tahap ini kita masih memahami bahwa Tuhan adalah Sang Pencipta semesta, Tuhan Mahabaik, dan yang tidak baik bukan dari Tuhan.
    • Di sini kita tidak lagi berpikir bahwa Tuhan mengadakan bencana. Banjir dan air bah kita mengerti sebagai akibat mekanisme alam, demikian pula gunung meletus dianggap merupakan fenomena alam semata.
    • Bila berbuat baik, kita mendapat pahala, tetapi perbuatan jahat akan diampuni Tuhan karena Tuhan Mahapengampun.
    • Termasuk juga pandangan untuk memilih jalan positif atau jalan negatif untuk mencapai persatuan dengan Tuhan.
    • Ego masih kuat.

    Tahap Ketiga: Paradigma Non-Dualistic

    • Dalam tahap ini kita masih memahami bahwa Tuhan adalah Sang Pencipta semesta, namun semuanya berada dalam satu kesatuan. Tuhan dan mahluknya adalah satu kesatuan.
    • Termasuk di sini adalah pandangan keesaan Tuhan dimana Tuhan mencakup segala-galanya. Jadi Tuhan menjiwai dan meresapi dunia. Tuhan hadir di setiap mahluk. Tuhan hadir di dalam alam yang fana ini. Tuhan berada di balik proses-proses lahir mati dan siklus daur-ulang. Di sini kita mulai bermeditasi merasakan harmoni dengan alam.
    • Manusia mulai bersifat belas-kasih, aku dan orang lain (mahluk lain) adalah sama. Tidak mau membunuh mahluk lain (ahimsa).
    • Ego masih ada tapi sudah tidak terlalu kuat.

    Tahap keempat: Paradigma “Pure Non-Dualistic”

    • Tuhan adalah realitas sejati, dunia adalah realitas maya (mayapada)
    • Realitas sejati itu kekal, dunia maya itu fana (berubah-ubah).
    • Dunia fana ini adalah ciptaan manusia sendiri (maya, ilusi)
    • Tuhan “nothing to do” dengan dunia. Dunia ini sepenuhnya urusan manusia.
    • Adalah Ego yang menimbulkan keterpisahan manusia dari Tuhan dan Surga.
    • Tuhan Mahakasih dan Pengampun.
    • Segala perbuatan baik oleh manusia di dunia adalah untuk kebaikan manusia itu sendiri.
    • Segala perbuatan buruk oleh manusia di dunia adalah menyakiti diri sendiri.
    • Seluruh alam semesta ini adalah kesatuan kemanusiaan (si Anak Manusia).
    • Untuk masuk Surga, Tuhan tidak memperhitungkan amal baik atau kejahatan manusia. (Maka itu orang bisa hidup di jalan positif atau negatif).
    • Juga kebijaksanaan dunia tidak berlaku sebagai tiket untuk masuk Surga.
    • Tiket masuk Surga adalah pertobatan (tidak mengharap pahala dan siksa) dan penghapusan Ego.
    • Untuk menghapus Ego, manusia harus mulai belajar melepaskan segala keterikatannya, terutama dengan praktek forgiveness (mengampuni, memaafkan, let it go).
    • Yang dimaksud suci di hadapan Tuhan bukanlah kita tidak punya dosa atau banyak berbuat baik. Suci berarti tidak ada ego lagi, sehingga kita tidak punya kepentingan atau keterlekatan apapun dengan dunia.
    • Selama kita masih mempertahankan Ego, maka selama itu pula kita masih memisahkan diri dari Tuhan dan Surga.
    • Dunia (alam semesta) ini sebenarnya merupakan tempat pelarian kita dari Hadirat Tuhan.
    • Masuk Surga berarti sudah rela meninggalkan dunia.
    • Orang yang masih hidup di dunia bisa saja sudah masuk Surga, seperti orang yang melangkah di ambang pintu. Satu kaki masih di dunia, dan kaki lainnya sudah menapak ke Surga.

    Sekian dulu dan terima kasih.

    Salam,

    P.M. Winarno

    NB
    Perhatikan pembicaraan kita dengan orang lain. Apabila kita masih menggunakan kata “aku”, “saya” maka itu berarti masih ada si ego.
    Cobalah berlatih menghilangkan ego ketika berinteraksi dengan orang lain. Gunakan kata “kita”.
    Segera maafkan bila kita dibuat marah, benci, kecewa, dsb tanpa diminta. Demikian pula bila kita berbuat salah, segeralah minta maaf.

    sumber: milis HDnet
    iloveblue.com

    >Hot Stones Therapy

    >Kulit kusam dan wajah tak cerah sebetulnya tidak hanya disebabkan oleh kesalahan perawatan, tetapi juga oleh stres dan kelelahan. Dua kondisi itu bisa menghilangkan sinar kecantikan. Untuk mengatasi stres dan kelelahan, Anda bisa mencoba hot stone massage. Treatment itu tak hanya membuat otot-otot Anda kembali relaks, tetapi hati Anda juga tenang.

    Apakah Hot Stone Massage itu?

    Hot Stone Massage adalah seni penyembuhan kuno yang berasal lebih dari 2000 tahun yang lalu. Merupakan salah satu bentuk terapi yang sangat unik dengan mempergunakan batu yang dipanaskan dengan air sebagai alat atau media untuk melakukan terapi penyembuhan/pemijatan. Praktek terapi dengan cara kuno ini terus berkembang di dalam popularitas pelayanan spa di seluruh dunia hingga saat ini.

    Jenis batu yang dipergunakan untuk terapi Hot Stone Massage adalah batu alam yang berjenis VOLCANIC BASALT STONE atau batu yang terbentuk dari leleran lava cair dari gunung berapi, yang mendingin ketika bertemu dengan air. Jenis batu ini dipilih karena mempunyai kelebihan dalam hal menyerap dan menyimpan panas. Basalt mampu menyimpan panas lebih lama dari semua jenis batu alam yang lain.

    Hot Stone Massage merupakan perpaduan teknik antara massage ayuverda seperti yoga, Chi yaitu energi vital yang ada di tubuh, meditasi dari shiatsu dan juga Swedish yang lebih memusatkan perhatian pada pernapasan dengan massage lembut dan perlahan.

    Ada dua cara dalam aplikasi/penggunaan Hot Stone untuk terapi :

    Pertama dengan cara hanya meletakan Hot Stone (stationary placement stones) pada bagian tubuh tertentu untuk memberikan energi. Hal ini memberikan rasa hangat pada bagian tubuh yang sedang diterapi dan memberikan efek rasa relaks serta tenang pada pikiran karena ketegangan akan terasa mencair dan berkurang seiring dengan memudarnya rasa hangat dari batu secara perlahan.

    Awalnya batu-batu basalt dipanaskan dalam air. Lalu batu diletakkan pada titik cakra atau reiki di tubuh.

    Untuk titik cakra, batu diletakkan pada bawah dan atas pusar, di bawah area jantung, area jantung, clavikula, dan di tengah dahi. Sedangkan pada titik reiki, batu diletakkan pada area jantung, clavikula, hidung dan di tengah dahi.

    Untuk reiki, berguna untuk pencernaan dan aura pada tubuh. Sedangkan titik cakra bermanfaat untuk energi, emosi dan juga pencernaan. Dan kedua titik tersebut berguna untuk mengeluarkan energi negatif dan memasukkan energi positif.

    Mengapa batu harus dipanaskan? Karena batu yang hangat akan menyeimbangkan fungsi titik-titik cakra dan reiki di tubuh, sehingga pasien merasa lebih baik dan tentram. “Tingkat panas atau hangatnya batu tergantung selera atau ketahanan pasien. Apabila masih terasa panas di tubuh pasien, biasanya terapis akan mendinginkannya dengan handuk.

    Kedua adalah dengan cara mempergunakan Hot Stone sebagai alat untuk memijat (to actually massage). Batu yang hangat itu digunakan untuk massage dengan tekanan tertentu di seluruh tubuh. Dengan demikian, paduan kehangatan dan tekanan dari batu yang keras terasa sangat efektif. Pasien akan merasa lebih relaks, badan yang terasa sakit-sakit sehabis beraktivitas menjadi lebih lega dan tenang. Kehangatan yang dihasilkan dari batu akan membuat otot tubuh relaks lebih cepat serta mudah dari pada cara pijat konvensional.

    Keunikan Hot Stone Massage yang paling utama adalah dapat memberikan dan menyeimbangkan dual hal hanya dalam satu terapi, yaitu memberikan sirkulasi energi dan merilekskan tubuh sekaligus.